Cara Menghilangkan Bau Jengkol – Bau Mulut dan Air Kencing Hilang

Bau yang ada pada jengkol menurut sebagian orang cukup mengganggu, tapi untuk sebagian yang lain hal itu nggak jadi masalah. Bau jengkol ini membuat makanan yang memiliki tekstur kenyal ini dijauhi oleh sebagian orang.

Jengkol ini biasanya dimasak dengan banyak bumbu, contohnya seperti rendang jengkol, semur jengkol, gulai jengkol atau bisa juga dimasak dengan sambal. Tapi ada yang paling ekstrim nih, yaitu makan jengkolnya hidup-hidup, eh maksudnya mentah-mentah. Nggak kebayang deh gimana itu bau dan rasanya.

Nah, sayangnya nih, aroma yang dihasilkan jengkol setelah masuk ke perut kita akan membuat air seni dan mulut kita jadi bau kurang sedap. Bau yang dihasilkan ini bisa membuat kita jadi minder dan kurang percaya diri lho. Selain itu, bau jengkol juga dapat mengganggu kenyamanan orang yang berada di sekitar kita, apa lagi kalau habis buang air kecil di toilet.

Sebenernya nih ya, kita nggak usah khawatir dengan bau jengkol lho. Asal kita tau bagaimana cara menghilangkan bau jengkol ini. Ada beberapa cara yang bisa kamu lakukan untuk menghilangkan bau jengkol. Mending langsung kita lihat aja yuk caranya.

Cara Menghilangkan Bau Jengkol Sebelum Dimasak

1. Menggunakan Air Kapur Sirih

Nah, cara yang satu ini dianggap paling mudah nih untuk menghilangkan bau jengkol. Kita cukup merendam jengkol yang belum dimasak ke dalam air kapur sirih, lalu dimakan selama semalam. Setelah satu malam bau yang ada dalam jengkol akan berkurang atau malah bisa jadi hilang.

2. Menggunakan Rebusan Air Kapur Sirih

Kalau cara yang ini adalah tahap lebih lanjut dari cara sebelumnya. Jika kita sudah merendam jengkol semalaman di dalam air kapur sirih tapi baunya masih belum hilang juga. Cobain aja direbus di dalam air kapur sirih, setelah itu baru jengkolnya digepengin sampai terbelah setengah.

3. Menggunakan Daun Jeruk

Cara ini dilakukan saat kita sedang merebus jengkol sebelum dimasak menjadi berbagai jenis masakan. Saat kita merebus jengkol masukkan juga potongan daun jeruk kedalamnya. Aroma yang ada pada daun jeruk akan mengurangi atau bisa jadi menghilangkan bau khas dari jengkol.

4. Menggunakan Abu Gosok

Merebus jengkol dengan menambahkan abu gosok yang biasa buat cuci piring juga bisa menghilangkan bau jengkol. Rebus jengkol menggunakan air yang sudah ditambahkan dengan abu gosok Rebus hingga mendidih. Setelah mendidih, diamkan beberapa menit, baru setelah itu ganti air untuk merebus dengan air dingin dan diamkan semalam.

5. Menggunakan Daun Salam

Cara ini hampir sama dengan yang menggunakan daun jeruk. Pertama rebus air sampai mendidih, setelah itu baru masukkan daun salam dan jengkol secara bersamaan.

6. Menggunakan Daun Jambu Biji

Cara ini sebenarnya sama kayak kalau kita menggunakan daun jeruk dan daun salam sih. Cukup rebus jengkol dan daun jambu biji, tambahkan satu sendok makan daun teh juga.

Nah, itu tadi beberapa cara yang bisa kamu lakukan untuk menghilangkan bau jengkol saat masih dalam bentuk jengkol. Lha terus gimana kalau setelah kita makan? Ada nggak cara biar baunya juga hilang? Tenang-tenang, setelah kita makan pun ada kok cara untuk menghilagkan bau jengkol pada air kencing atau mulut kita. Hal ini mungkin dilakukan kalau kita makan jengkol di warung atau rumah makan, yang jengkolnya nggak kita masak sendiri.

Cara Menghilangkan Bau Mulut dan Bau Air Kencing Karena Jengkol

1. Makan Timun

Setelah kita makan jengkol, agar mulut dan air kencing kita nggak bau, makanlah mentimun dah minum air yang banyak.

2. Minum Kopi

Kalau mau menghilangkan bau mulut dan air kencing dengan menggunakan kopi. Minumlah kopi setelah 30 menit kamu mengonsumsi jengkol.

3. Minum Kecap

Minum satu sendok makan kecap manis setelah kamu makan jengkol.

Itu tadi beberapa cara yang bisa kamu coba untuk mengatasi masalah yang diakibatkan oleh jengkol. Semoga cara-cara tadi berhasil ya, selamat mencoba.

Kalau kamau mau bikin makanan selain olahan jengkol juga bisa lho. Ada cara membuat agar-agar busa yang mudah, jadi setelah makan jengkol kamu bisa menikmati makanan penutup berupa agar-agar atau puding. Atau kamu juga bisa membuat donat kentang yang tentunya enak dan bergizi.

13 Comments

  1. Uceng999 June 12, 2015
  2. masFikr June 13, 2015
  3. sehatisme October 17, 2015
  4. Kyanty Iyan January 24, 2016
  5. Baweiil May 17, 2016
  6. rizal pahlefi al perlaki July 17, 2016
  7. ROBIATUL ADIWIYAH July 20, 2016
  8. Tejo September 8, 2016
  9. Azzam Sintesa September 29, 2016
  10. JNonika October 13, 2016
  11. jidin October 20, 2016
  12. AneIqbal October 26, 2016
  13. Waluyo ibn dischman November 14, 2016

Leave a Reply