Mie Ayam Tumini, Kuliner Khas yang Ada di Jogja

Buat yang tinggal di Jogja, pasti pernah denger sama yang namanya Mie Ayam Tumini. Saya salah satunya, dulu sering banget denger pada ngomongin mie ayam yang satu ini. Tapi, ya itu, belum kesampaian pergi ke sana, padahal nggak begitu jauh dari rumah.

Sampai akhirnya, beberapa waktu yang lalu berkesempatan pergi ke sana untuk mencicipi kuliner yang satu ini.

Akhirnya, setela sekian lama kepengen myicipin Mie Ayam Tumini yang terkenal itu kesampaian juga. Berangkatnya pas agak siang juga tuh, kira-kira jam setengah duabelasan dari rumah. Perjalanan menuju warung yang terletak di dekat Terminal Giwangan membutuhkan waktu sekitar 20 menit.

Nah, kagetnya itu pas sampai di tempatnya, rame banget deh. Bener-bener rame, padahal tempatnya ndelik dan nggak begitu besar. Tapi, dilihat dari tempat parkirnya aja udah rame.

Kalau orang yang kurang teguh tekadnya, mungkin udah puter balik cari tempat makan yang lain deh, hehe. Kalau saya, berhubung kepengen nyicipin rasanya, ya mau nggak mau dibelain antri dan cari tempat duduk.

Mie Ayam Tumini

Mie Ayam Tumini Legenda di Jogja

Nah, buat kamu yang penasaran sama rasa makanan yang satu ini, bisa dateng ke utara Terminal Giwangan. Kalau mau cek di Google Map, cari deh Terminal Giwangan atau Jalan Imogiri Timur No. 187 Umbul Harjo, Yogyakarta.

Sesampainya di warung mie yang berdiri sejak tahun 90-an ini, kamu akan disuguhi antrian yang cukup ramai. Jadi jangan heran kalau setelah antri buat pesen, kamu akan kesulitan juga cari tempat duduknya.

Rasa yang Khas

Penampakan Mie Ayam Tumini Jumbo

Nah, ketika berhasil antri sampai ke depan, saking laparnya dan lumayan antriannya, akhirnya saya putuskan membeli menu mie ayam jumbo. Padahal, kalau belum pernah nyicipin kan pesennya yang biasa dulu ya?

Tapi nanggung deh, udah lumayan jauh ke tempat ini, antrinya juga lumayan lama, masak cuma pesen porsi biasa. Mending yang jumbo sekalian, biar kenyang dan puas ngrasain Mie Ayam Tumini ini.

Terus, apa yang bikin beda mie ini sama mie lainnya?

Bedanya Mie Ayam Tumini sama mie yang lain adalah topping yang digunakan. Mie Ayam Tumini menggunakan topping seperti kuah kare berwarna kecoklatan yang kental dengan potongan ayam tentunya.

Rasanya?

Tentu saja menggugah selera, apalagi kalau kamu tambahin sambel yang banyak. Pasti makin lahap tuh kamu makan mie ayam tumini ini.

Menu yang Ada

Tempat Meracik Mie Ayam Tumini

Kalau tadi saya pesan mie jumbo, sebenernya ada beberapa menu lain yang bisa kamu pesan. Kamu bisa pesan mie ayam biasa, atau mungkin buat kamu yang suka ayamnya tambah, bisa juga tuh pesan mie ayam dengan ekstra ayam.

Bungkus Mie Ayam Tumini dulu

Kamu juga bisa tuh pesan mie ayam ceker yang rasanya nggak kalah enak tentunya. Buat tambahan, kamu bisa pesan sawi ayam, biar makannya tambah kenyang dan sehat tentunya.

Kapan Bukanya?

Nah, buat kamu yang nggak mau antri, mending datang agak pagi, sebelum jam 10 pagi. Karena, Mie Ayam Tumini Buka jam 10 pagi, dan biasanya sudah ada yang antri juga tuh, padahal warungnya belum dibuka lho.

Tapi jangan dateng kesorean ya, dulu pernah mau makan di sini sekitar jam 4 sore, tapi ternyata udah habis.

Kalau kamu sempat ke sini siang hari, ya siap-siap antri aja ya, hehe. Pesennya sekalian yang jumbo, biar nggak rugi antrinya. Oke?

Ada Tips Nih

Nah, buat kamu yang penasaran sama rasa Mie Ayam Tumini dan mau ke tempat ini, saya sarankan buat ngajak temen. Jangan ke sini sendirian, soalnya kalau kamu habis antri nanti pasti kebingungan cari tempat duduk.

Kalau kamu ngajak temen, bisa bagi tugas tuh, kamu bisa antri pesen menu, sementara temen kamu cari tempat duduk buat makan nanti.

Yah, yang jelas kamu harus cobain deh Mie Ayam Tumini yang khas ini. Cuma ada di Jogja lho, nggak buka cabang di tempat lain. Itung-itung sekalian wisata di Jogja lah kalau kamu dari luar kota. Selamat wisata kuliner di Jogja 🙂

Leave a Reply