Makanan Enak di Pinggiran Kota Jogja, Saoto Bathok

Kemarin Ahad saya sempat jalan-jalan buat cari makanan yang enak, niat awalnya sih bukan itu, hehe. Naah, dari rumah udah direncanakan mau ke tempat makan berupa soto. Soto Bathok namanya, tapi setelah sampai tempatnya namanya ternyata bukan soto tapi saoto, ono opo iki.

Perjalanan menuju tempatnya lumayan jauh kalau dari rumah. Tempatnya berada di daerah deket Candi Sambisari, tepatnya di utaranya. Kalau dari kota Jogja ya lumayan laah, lewat aja Jalan Jogja-Solo sampai ketemu bandara.

Nah, itu masih ke timur dikit lagi, kalau di selatan jalan ada gapura yang kayak bentuk burung gitu, belok kiri deh masuk ke jalan yang lebih kecil. Lurus terus sampai ketemu Candi Sambisari, mampir di situ dulu juga nggak apa-apa lho. Nah, warungnya di belakangnya candi, kalau nggak tau bisa tanya orang sekitar kok.

Waktu udah mau sampai sempet bingung juga. Tempatnya yang mana gitu, belum pernah ke sana juga, jadi nggak tau. Ada yang ramai-ramai, dikiranya ada yang nikahan, tapi setelah lihat ada tulisan Saoto Bathok, jadi tau deh kalau itu tempatnya.

Akhirnya Sampai Juga

Plang Saoto Bathok

Ini dia plang yang menyelamatkan saya dari prasangka buruk, yang sempat mengira kalau ada acara nikahan disana. tertulis jelas tuh, Saoto Bathok Mbah Katro yang buka dari jam enam pagi dan tutup kalau udah habis.

Jadi, buat kamu yang mau menikmati saoto pagi-pagi, jangan dateng telat ya. Kalau dateng pagi-pagi kamu akan berhadapan dengan banyaknya orang yang antri, tapi kalau dateng siang dikhawatirkan nanti kehabisan.

Nomer Perjuangan

Nomer urut meja

Kalau mau pesen makanan, kita harus dapet nomer sakti ini. Nggak sembarangan orang bisa dapet nih, butuh perjuangan mengantri biar bisa dapet. Setelah dapet nomer, barulah kita pesen makanannya, mau saoto biasa atau pisah, dan kawan-kawannya kayak tempe goreng, sate telor, sate usus sekalian minumnya ya.

Sewaktu kita pesen, ada baiknya kita suruh temen atau yang bareng sama kita buat cari tempat duduk dulu. Biasanya kalau udah antri di depan, tempat duduknya juga udah penuh, jadi kalau ada tempat kosong ya dipakai aja.

Semangkuk Saoto

Saoto dalam bathok

Ada yang tau nggak bathok itu apa?

Bathok itu bahasa Jawa, kalau bahasa Indonesianya tuh tempurung kelapa. Mungkin nama Saoto Bathok tuh karena mangkuknya terbuat dari bathok.

Tapi, nggak tau kenapa pakai nama saoto, apa salah cetak atau emang gitu, masih menjadi misteri. Mungkin kalau kamu mampir bisa ditanyakan sama pegawainya di sana.

Mangkuknya ukuran mini, hampir sama kayak soto Kudus gitu. Tapi kalau udah dimakan lumayan kenyang lah, apa lagi tambah nasi sama pelengkap yang lain.

Saoto bersama kawan-kawannya

Di dalem sotonya itu ada daging sapi, tauge yang panjang, nasi, seledri dan kuah yang seger. Kalau masih kurang semangkuk bisa tambah lagi kok, tenang aja harganya masih terjangkau lah.

Kakek Semangat

Simbah-simbah yang juga makan di saoto bathok

Nah, waktu saya dateng ke sana, sambil menunggu datangnya pesanan tiba-tiba ada rombongan pesepeda onthel ada yang mampir makan. Salah satu diantaranya ada seorang kakek yang udah nggak muda lagi.

Waktu rombongan itu ngobrol, saya sempet dengerin tuh, kalau ternyata mereka kumpulnya di alun-alun Jogja. Bayangin, dari alun-alun sampai ke Candi Sambisari, lumayan jauh tuh.

Keren banget deh kakek yang satu ini, udah sepuh tapi masih kuat nyepeda jauh. Yang bikin kaget lagi tuh, ternyata perjalanannya masih lanjut lagi, katanya itu baru setengah jalan. Hmmm, mantab banget tuh jaraknya.

Alhamdulillah Kenyang

Sibuk melayani pembeli saoto bathok

Setelah selesai makan barulah kita bayar apa aja yang kita pesen tadi. Bayarnya juga di tempat kita pesen, jadi sabar aja kalau masih antri ya.

Nah, itu tadi sedikit cerita tentang soto bathok, eh salah Saoto Bathok maksudnya. Kalau ke Jogja jangan lupa disempatkan mampir kesini yaa.

One Response

  1. Anis Hidayah December 27, 2015

Leave a Reply