8 Tempat Wisata Kuliner di Yogyakarta yang Menyimpan Sejuta Kenangan Bersama Orang Tercinta

Berwisata di Jogja itu pastilah menyenangkan, buat kamu yang pernah ke sana tentu merasakan ada yang berbeda dengan kota yang satu ini. Ada sesuatu yang nggak bisa dijelaskan tapi bikin kangen gitu kalau udah ninggalin Jogja tuh.

Entah itu, orang-orangnya, suasana kotanya, dan kuliner yang ada di Jogja. Nah, kalau ngomongin kuliner, Jogja nggak bisa lepas dengan predikat makanan yang manis-manis. Padahal, banyak lho makanan di Jogja itu yang nggak manis tapi rame pengunjung.

1. Angkringan Lik Man

Angkringan Lik Man Jogja

wisatajogja.biz

Tempat pertama yang bisa kamu kunjungi ketika menginjakkan kaki di Jogja ketika sudah menjelang malam adalah angkringan. Dan, salah satu angkringan yang paling terkenal di Jogja adalah Angkringan Lik Man. Sebuah tempat makan yang menyediakan berbagai makanan khas angkringan dengan harga yang murah dan tentu terjangkau buat kantong mahasiswa.

Kalau ngomongin Angkringan Lik Man nih, ternyata, angkringan ini sudah ada sejak tahun 1969 lho. Menu yang disajikan pun juga khas angkringan, ada sego kucing (nasi kucing), gorengan, sate usus, sate telur puyuh, dan teman-teman yang menyertai makanan tersebut.

Tapi, ada sesuatu yang membuat Angkringan Lik Man dan jajaran angkringan di sampingnya menjadi unik. Salah satu minuman bernama kopi jos yang dijajakan di sana.

Kopi ini bukan sembarang kopi lho, tapi kopi andalan tempat ini. Kopi yang ditambahkan arang di dalamnya. Gimana? Unik nggak nih minuman yang satu ini? Minuman kan biasanya ditambahi es didalamnya, lha ini kok malah dicemplungin arang.

Ternyata, arang yang dimasukkan ke dalam kopi itu yang bikin namanya jadi kopi jos. Soalnya, ketika arang yang membara dimasukkan ke dalam kopi, ada bunyi josss yang menyertainya. Dan konon katanya, arang yang dimasukkan tersebut berguna buat menetralisir kafein di dalam kopi lho.

Buat kamu yang penasaran sama kopi jos di Angkringan Lik Man, langsung aja datang ke kawasan Stasiun Tugu. Di sana ada banyak angkringan lain kok. Jadi nggak perlu khawatir kalau kehabisan.

Nah, kalau mau dateng ke sana jangan pagi-pagi ya, masih pada belum buka soalnya. Dateng aja setelah jam 6 sore gitu, atau malam sekalian. Tapi, kalau malem pas rame-ramenya tuh.

2. Gudeg Pawon

Gudeg Pawon Jogja

panduanwisatajogja.com

Kalau ngomongin soal gudeg, udah pada tau belum sebenarnya gudeg itu dibuat dari apa? Gudeg itu to, sebenernya terbuat dari daging nangka muda. Nah, daging nangkanya kemudian dimasak dalam waktu yang lumayan lama. Sampai warnanya berubah, dari yang awalnya putih, jadi kecoklatan.

Salah satu makanan yang paling terkenal di Jogja adalah gudeg, dan salah satu tempat buat menikmati gudeg yang rame adalah di Gudeg Pawon.

Buat kamu pecinta makanan khas Jogja, belum lengkap rasanya kalau belum pernah nyobain gudeg di sini. Gudeg Pawon sendiri sudah ada sejak tahun 1958. Bisa bayangin kan tuanya kayak apa tuh warung? Pasti resep yang digunakan juga turun temurun dari zaman dulu tuh.

Walaupun tempat yang digunakan Gudeg Pawon ini sederhana, kamu harus cobain rasanya deh. Mungkin karena resep yang digunakan masih resep yang dulu. Rasanya itu maknyus banget lho. Hal ini bisa kamu buktikan dengan antrian yang selalu aja panjang setiap harinya.

Buat kamu yang penasaran, langsung dateng aja ke Jalan Dr. Soepomo, Umbulharjo, Yogyakarta. Datengnya malem-malem ya, karena warung ini baru buka dari jam setengah sebelas malem lho.

3. Manggar Manding

Gudeg Manggar

diasporaiqbal.blogspot.com

Pernah denger gudeg manggar? Gudeg yang terbuat dari bunga kelapa yang masih muda itu lho. Bukan dari nangka muda yang pasti sudah banyak kamu jumpai kalau ke Jogja. Gudeg yang satu ini tentu punya ciri khas dan rasa yang berbeda.

Nah, kalau kamu penasaran sama gudeg yang satu ini, mending langsung aja dateng ke Manggar Manding, Jalan Parangtritis KM 11,5, Manding, Bantul, Yogyakarta. Selain gudeg manggar, tempat ini juga menyajikan pendamping gudeg yang tentu akan menambah kelezatan makanan khas Jogja ini.

4. House Of Raminten

House of Raminten

storyofiedh.wordpress.com

Tempat makan yang menyajikan makanan tradisional tapi dikemas dengan kesan yang berbeda ya cuma ada di House of Raminten. Menyajikan berbagai makanan khas, seperti nasi kucing, sate lilit, brongkos, tahu bola, dan berbagai makanan lain. Selain itu, ada berbagai minuman tradisional seperti wedang sereh yang menggoda.

Suasana yang diberikan tempat ini pun nyaman dan ada kesan tradisionalnya. Pramusaji yang ada di Raminten juga memakai pakaian Jawa berupa kemben.

Untuk menikmati hidangan dan suasana Jawa di House of Raminten, langsung aja dateng ke Jalan FM Noto 7, Kota Baru, Yogyakarta.

5. Oseng Mercon Bu Narti

Oseng Mercon Bu Narti Jogja

emkatourjogja.com

Kalau kamu mengira Jogja itu identik sama makanan yang manis-manis, kamu mesti cobain nih makanan yang satu ini, oseng-oseng mercon namanya.

Salah satu tempat makan yang menjajakan oseng-oseng mercon yang terkenal di Jogja adalah Oseng Mercon Bu Narti. Alamatnya ada di Jalan KH Ahmad Dahlan, gang Purwodiningratan, Yogyakarta.

Tentu kamu udah bisa menebak kenapa makanan yang satu ini diberi nama oseng mercon. Yup, bener banget, makanan yang diberi nama oseng mercon ini memiliki rasa yang super pedas. Cocok banget buat kamu pecinta kuliner pedas nih.

Osen Mercon Bu Narti terdiri dari berbagai macam bahan yang dicampur menjadi satu. Ada Kikil, kulit, tulang muda, gajih, dan cabe rawit yang supet banyak.

Paling enak makan oseng mercon ini di tempat yang jual, jangan dibawa pulang. Soalnya, saat makan ketika masih panas, ditambah nasi yang panas juga. Hmmm, tentu akan menambah kepedasan oseng mercon ini.

6. Sego Pecel Bu Wiryo

Sego Pecel (SGPC) Bu Wiryo

capcaibakar.blogspot.com

Walaupun pecel itu terkenalnya di Madiun, tapi di Jogja juga ada warung yang menjual nasi pecel lho. Nama warungnya adalah Sego Pecel Bu Wiryo, atau biasa disebut SGPC Bu Wiryo.

Di dalam sego pecel yang dijajakan di tempat ini, ada berbagai macam sayur, seperti bayam, kacang panjang, tauge, dan kangkung. Kemudian, sayuran tersebut disiram dengan saus kacang yang akan memuat rasa sego pecelnya menjadi lezat.

Sego Pecel Bu Wiryo ini memiliki rasa saus kacang atau bumbu kacang yang enak lho. Pokoknya beda lah dari bumbu pecel pada umumnya. Hal itu bisa terlihat dari banyaknya mobil yang parkir cuma untuk menikmati makanan enak ini.

Nah, selain kamu makan pecel di sini, ada juga pelengkap lain untuk menemani santap sego pecel kamu. Ada telur ceplok, kerupuk gendar, tahu, tempe, kerupuk aci, bakwan, dan makanan pelengkap lainnya. Buat kamu yang pengen nyobain, langsung aja dateng, lokasinya ada di utara Fakultas Peternakan UGM kok, dekat dengan Selokan Mataram.

7. Bakmi Mbah Mo

Bakmi Mbah Mo

efenerr.com

Buat kamu penggemar mie, coba nih tempat makan yang menyediakan makanan berupa mie Jawa nan menggoda. Bakmi Mbah Mo, salah satu warung bakmi yang terkenal di Jogja. Alamatnya ada di Desa Code, Bantul, Yogyakarta. Bukanya dari jam 5 sore, sampai jam 11 malam aja lho.

Di tempat ini, ada beberapa menu yang bisa kamu pilih, mau bakmi godog, bakmi goreng, atau bakmi nyemek. Selain itu, kamu juga bisa meilih tambahan pelengkap, ada paha ayam, sayap ayam, brutu, atau rempelo ati.

8. Mie Ayam Tumini

Mie Ayam Tumini Jogja

hapeeshapees.blogspot.com

Satu lagi nih, buat kamu yang suka banget sama yang namanya mie, terutama mie ayam. Ada satu warung di Jogja yang menawarkan sensasi berbeda makan mie ayam lho. Namanya Mie Ayam Tumini, tempatnya berada di Jalan Imogiri Timur No. 187 Umbul Harjo, Yogyakarta.

Kalau kamu nggak tahu dimana itu Jalan Imogiri Timur, langsung aja menuju ke Terminal Giwangan. Warung Mie Ayam Tumini ini ada di Utara pintu masuk Terminal Giwangan.

Tapi jangan kaget ya kalau udah sampai di sana, soalnya pasti rame banget. Walaupun tempatnya kecil dan nggak mencolok, warung Mie Ayam Tumini selalu disesaki penggemarnya. Bahkan, dari sebelum warungnya buka, udah ada yang antri buat bisa menikmatinya lho.

Salah satu ciri khas yang membedakan Mie Ayam Tumini dari mi ayam lainnya adalah topping yang digunakan. Topping-nya itu menggunakan kuah seperti bumbu kare, dan rasanya tentu saja mantab.

Nggak salah memang, kalau dalam sehari, warung Mie Ayam Tumini bisa menjual sampai 700 porsi. Dimulai dari pagi jam 10, sampai habis kira-kira jam 4 sore.

Buat kamu yang pengen nyobain sensasi rasa Mie Ayam Tumini, datangnya kalau bisa pagi-pagi, biar nggak begitu lama antrinya. Tapi, kalau kamu mau merasakan sensasi mengantri juga, jangan sampai datang jam sore ya, karena pasti sudah kehabisan tuh.

Leave a Reply