Seberapa Bermanfaatkah Kita?

Pernah nggak ditanya seseorang tentang apa yang akan kita lakukan dimasa yang akan datang? Pasti pernah kan? Mulai dari pekerjaan, kehidupan, pasangan, target apa saja yang ingin dicapai, sampai soal mati pun ditanyakan segala, kan ngeri tuh.

Sekarang mah udah harus mikirin apa yang akan dilakukan untuk kedepannya. Umur udah gak muda lagi bro, harus ada target yang jelas biar hidup ini jadi terarah. Gak cuma jawab, jalani takdir dari Allah aja ah. Yah, masak cuma gitu doang jawaban makhluk berakal kayak kita ini? Yang kerenan dikit lah, contohnya nih, kalo ditanya kalo udah lulus mau jadi apa? Jawab aja apa yang kamu pinginin, beres deh, kalo mau jadi pengusaha ya jawab jadi pengusaha, kalo mau jadi peneliti ya jawab aja gitu.
Jawaban yang kamu berikan gak ada yang salah kok, orang juga gak ada yang tau kelak kita akan menjadi apa. Tapi ya rencana itu bisa menjadi tujuan kita, gak cuma melongo gak jelas. Ingat, pokoknya harus ada target.

Lha terus masFikr apa dong targetnya? Waaaa, target mah banyak. Saya sebutin target setelah selesai dari Pesantren Sintesa aja ya.

jam dinding

waktu itu tak bisa diulang, manfaatkan waktu sebaik-baiknya.

Detik-detik Pertama

Setelah lulus dari Pesantren Sintesa untuk pertama kalinya. Jadi begitu pulang ke rumah mau ngapain gitu. Nah, pertama yang mau saya lakukan ya tentunya berbakti kepada kedua orang tua. Dalam Al-Qur’an juga sdah dijelaskan, contohnya dalam surat An-Nisa ayat 36. Disitu kita disuruh berbakti kepada kedua orang tua, bahasa kerennya birrul walidain.

Nah, berbakti kepada kedua orang tua disini, maksudnya ya menjadi manusia yang lebih baik lagi. Orang tua tuh gak minta apa-apa ke kita, jadi ya sebisa mungkin kita bisa memberikan yang terbaik kepada mereka. Salah satunya ya menjadi anak yang sholih. Buat bekal orang tua kita kelak ketika di akhirat.

Satu lagi bentuk bakti saya kepada orangtua adalah dapat menghajikan mereka. Nabung sedikit-sedikit biar bisa daftarin bapak dan ibu berangkat haji. Syukur-syukur kalo bisa berangkat bareng sekeluarga, pasti lebih mantab.

Menit-menit Selanjutnya

Setelah detik terlewati pasti akan menjadi menit. Menit-menit ini yang harus dirangkai dengan lebih indah lagi biar hidup jadi makin mantab. Target selanjutnya adalah menjadikan ilmu yang didapat di Pesantren Sintesa dapat juga dinikmati oleh banyak orang.

Megajarkan ilmu tuh gak bakalan ngurangin kecerdasan kita kok, padahal kita juga gak cerdas-cerdas banget. Tapi membagi ilmu malah membuat kita jadi tambah ingat tentang ilmu yang sudah kita dapat. Kalo orang bijak bilang, “Ilmu itu semakin disebarkan, maka akan semakin bertambah.” jadi gak usah khawatir.

 Jam-jam Berikutnya

Tiap waktu yang berlalu tuh kalo bisa bermanfaat. gak cuma terbuang sia-sia aja. Saya sebenernya juga sedang berusaha agar waktunya selalu bermanfaat, jadi mari bersama-sama kita menjadi lebih baik lagi.

Untuk target yang ketiga ini saya pengen banget bisa meningkatkan jumlah pendapatan dari google. Ilmu kan sudah dapet, jadi insyaaAllah pasti bisa lah kalo cuma mau nambah pendapatan aja. Tinggal berusaha terus banyakin doa aja. Pendapatannya ya minimal bisa buat ngajak umroh sekeluarga sama sodara-sodara tiap tahun lah, aamiin.

Hari-hari Mendatang

Ada iklan yang bilang kalo ngantor gak harus di kantor, ngantor bisa pake kolor. Nah kalo saya ya ngantor bisa pake sarung. Kalo kantor punya sendiri mah peraturan bisa dibuat sesuka hati. Orang kantornya punya kita, mau diapain aja juga terserah. Punya bisnis kuliner merupakan salah satu target saya setelah lulus dari Pesantren sintesa. Karena lulusan teknologi pangan, ya paling enggak ilmunya waktu kuliah dulu masih bisa digunakan gitu, mantab pokoknya.

Minggu-minggu Berlalu

Semakin lama targetnya semakin berat aja ya? Tapi semoga Allah dapat mengabulkannya, aamiin. Kalau buat bisnis kuliner itu usaha di offline maka, untuk lebih meningkatkan perekonomian usaha di online juga kudu ditingkatkan. Pengennya sih punya lebih banyak web buat jualan, web buat pasang google adsense, web buat bagi-bagi ilmu juga. Pokoknya yang serba online deh. Kan habis keluar dari Pesantren Sintesa, pesantren bisnis online, hhe.

Bulan-bulan Terlewatkan

Kok kayaknya dari tadi urusan dunia melulu ya? Kalau target yang sekarang lebih ke spiritual. Rugi kalo udah punya banyak di dunia, tapi di akhiratnya gak punya apa-apa. Dunia tuh cukup digenggam saja, jangan sampai dimasukkan ke hati. Yang sampai ke hati tuh akhiratnya.

Salah satu program sintesa adalah hafalan Al-Qur’an. Inginnya, saya bisa khatam 30 juz, syukur-syukur adik-adik saya juga mau menghafal. Sehari minimal satu ayat deh, gak usah banyak-banyak. Kalau udah biasa insyaaAllah jadi gampang. Saya juga baru mulai bersama teman-teman di Pesantren Sintesa. Cari komunitas mungkin akan lebih asik buat ngapalin Al-Qur’an. Kalau sendirian kan kadang ada waktu kita males-malesan tuh. Kita saling mendoakan ya, semoga Allah mempermudah jalan kita buat menghafal surat cintaNya.

Tahun-tahun Takkan Berulang

Diakhir tulisan ini saya gak ngomongin target lagi kok. Cuma mau ngeshare aja ilmu yang dulu pernah saya dapat waktu ngaji pagi. Target yang kita buat tuh sebenernya bisa melebihi ajal kita lho. Maksudnya gini, kita bikin target sampai 50 tahun yang akan datang tuh, tapi kita kan gak tau sampai kapan umur kita. Bisa aja nanti, atau besok kita udah gak ada. Padahal targetnya udah sampai beberapa tahun kedepan, tapi ajalnya udah datang duluan.

Bukan nakut-nakuti lho, saya sendiri juga masih takut kalo ngomongin masalah mati tuh. Tapi yang perlu diingat tuh bekal apa yang udah kita persiapkan. Gak cuma tulis target yang seabreg, tapi kita lupa nyiapin bekal buat kehidupan selanjutnya. Jangan juga cuma nulis target aja tapi gak ada tindak lanjutnya, ya kapan targetnya bisa tercapai kalau gak dimulai tuh?

Nah, udah tau kan target-target masFikr. Jangan cuma dibaca aja ya, tulis juga target-target yang ingin dicapai, biar hidup lebih terarah, lebih semangat juga pastinya.

Leave a Reply