Cara Budidaya dan Menanam Cabe yang Baik dan Benar

Di Indonesia cabe atau cabai memiliki tempat tersendiri. Hampir setiap orang suka makan pakai cabe, entah itu cabe yang segar atau sudah diolah dulu jadi sambal. Tapi seperti nggak bisa buat lepas dari yang namanya cabe ini.

Padahal harga cabe cukup mahal, apalagi kalau terjadi gagal panen atau stoknya lagi dikit. Bisa sampai dua kali lipat bahkan lebih tuh harganya.

Nah, cabe yang biasa dikonsumsi pun beragam. Cabe rawit biasanya dimakan langsung sama gorengan, cabe keriting dan cabe merah besar dibuat jadi sambel dulu. Atau cabenya dikeringin terus dibuat bumbu untuk taburan makanan ringan, sekarang kan lagi rame tuh makanan yang rasanya pedes-pedes pakai level gitu.

Dengan banyaknya permintaan pasar, sekarang banyak yang coba membudidayakan tanaman cabe, khususnya cabe rawit. Walaupun harganya fluktuatif, petani masih banyak juga yang menanam cabe ini.

Membudidayakan cabe sebenarnya bisa dilakukan dengan cara yang sederhana. Saat musim hujan, tanaman ini tidak perlu disiram, hanya mengandalkan air hujan saja. Mending langsun kita cari tau saja yuk bagaimana cara menanam cabe yang baik dan benar.

Cabe atau cabai (Capsicum annuum)

Kita kenalan dulu sama cabe ini yuk, butuh syarat apa aja sih untuk tumbuh.

Syarat Tumbuh Tanaman Cabe

Tanah
  • Membutuhkan tanah yang memiliki struktur remah atau gembur serta kaya akan bahan organik.
  • pH (derajat keasaman) tanahnya sekitar 5,5 sampai 7,0.
  • Tanah tidak becek atau terdapat genangan air.
Iklim
  • Curah hujan pertahun antara 1500 sampai 2500 mm, dengan distribusi merata.
  • Suhu udara sekitar 16° sampai 32°C.
  • Saat sudah mulai pembungaan dan pemasakan buah, tanaman cabe harus cukup sinar mataharinya (10-12 jam).

Cara Menanam Cabe

Budidaya cabe sederhana

ngasih.com

Berikut ini langkah yang harus dilakukan untuk menanam tanaman cabe.

1. Pemilihan Jenis Cabe

Sebelum menanam kamu harus tentukan dulu jenis cabe apa yang akan ditanam. Kamu bisa memilih apakah cabe rawit, cabe merah besar, cabe merah atau jenis cabe lainnya.

2. Menyemai Benih Cabe
Tempat menyemai benih cabe

guncitorvum.wordpress.com

Setelah menentukan akan menanam cabe jenis apa, pilihlah cabe yang masih segar. Kupas cabe tersebut dan ambil bijinya. Selanjutnya jemur sampai kering.

Selanjutnya, lakukan semai benih yang telah kering. Kamu dapat memilih apakah akan disemai di polybag atau di media bedengan semaian. Kedua cara tersebut hampir sama, tapi kebanyakan petani memakai media bedengan sebagai teknik untuk menyemai benih cabe.

Cara menggunakan teknik bedengan adalah dengan membuat bedengan pada sebidang tanah yang gembur. Beri pupuk kandang dan pupuk TSP (kalau mau yang organik tidak usah gunakan pupuk TSP) secukupnya. Pemupukan dimaksudkan untuk mempercepat pertumbuhan bibit cabe.

Setelah bedengan siap, taburkan benih cabe ke dalam setiap bedengan yang dibuat. Setelah itu, tutup bagian atas menggunakan gulma kering, bisa menggunakan alang-alang kering yang disangga menggunakan kayu jarak. Jarak antara tanah cabe.
Selama proses penyemaian, jaga selalu kondisi tanah dengan cara menyiraminya setiap hari di atas penutupnya, agar air tidak langsung jatuh ke tanah yang akan menyebabkan benih jadi hanyut.

Tunggu sampai benih tumbuh menjadi tanaman kecil yang memiliki daun minimal empat helai. Saat sudah mempunyai daun minimal empat, bibit cabe siap untuk dipindahkan ke lahan tanam.

3. Pembuatan Lahan Tanam Cabe
  • Sambil menunggu bibit cabenya jadi, kita siapkan dulu lahan yang akan digunakan untuk menanam cabe.
  • Bersihkan lahan yang akan digunakan untuk menanam cabe dari gulma atau rumput liar.
  • Gemburkan tanah dan beri pupuk kandang.
  • Buat bedengan dengan lebar sekita 1 meter sampai 1,5 meter. Ketinggian bedengan 30 cm dan jarak antar bedengan 30 sampai 40 cm.
  • Buat lubang dengan jarak antar lubang 40 sampai 60 cm.
  • Nah, lahan siap digunakan untuk menanam cabe.
4. Penanaman Cabe

Masa tanam yang paling baik untuk tanaman cabe adalah ketika curah hujan tidak terlalu banyak. Hal ini penting untuk diketahui karena jika curah hujan tinggi dan terdapat genangan air, tanaman cabe bisa menjadi mati.

Nah, berikut langkah untuk menanam bibit cabe yang sudah jadi.

  • Ambil bibit yang sudah memiliki daun sebanyak emapt helai dan kondisinya baik.
  • Masukkan bibit ke dalam lubang yang sudah disiapkan pada lahan tanam.
  • Tutup kembali lubang dengan menggunakan tanah atau pupuk kandang.
  • Siram tanaman cabe tiap hari jika tidak hujan.
  • Saat musim kemarau, kamu bisa memberikan penutup diatas tanaman cabe. Bisa menggunakan jerami atau penutup yang lain, hal ini untuk menjaga kelembaban serta agar tidak terjadi kekeringan pada lahan tanam.
5. Pemupukan Tanaman Cabe

Pupuk yang diberikan pada tanaman cabe dapat berupa pupuk kandang atau pupuk kompos, itu jika akan menghasilkan cabe yang organik. Tapi jika tidak, kamu dapat mencampur pupuk kandang atau pupuk kompos dengan TSP atau urea secukupnya.

6. Perawatan Tanaman Cabe
  • Lakukan penyiraman tanaman cabe setiap hari jika kondisi sedang tidak hujan.
  • Lakukan penyiangan atau pembersihan rumput-rumput liar yang tumbuh disekitar tanaman cabe.
  • Cabut daun yang kuning agar pertumbuhan tanaman cabe lebih optimal.
  • Jika tidak perlu gunakan pestisida secara berkala untuk menghilangkan hama yang menyerang tanaman.
7. Pemetikan Cabe

Lakukan pemetikan buah cabe yang kondisi buahnya telah masak. Masukkan ke dalam wadah yang memiliki sirkulasi udara yang lancar agar cabe tidak menjadi busuk.

Cara Menanam Cabe di Dalam Polybag

Menanam cabe di dalam polybag

imamwibawa.blogspot.com

Sedikit berbeda dengan cara menanam cabe biasanya, cara menanam cabe menggunakan polybag ini bisa kamu lakukan di mana saja. Tidak perlu lahan yang luas dan besar untuk menggunakan cara ini. Berikut yang harus kamu lakukan untuk menanam cabe menggunakan polybag

1. Pemilihan Benih

Di pasaran, kamu akan menemui beberapa varietas cabe, mulai dari yang hibrida sampai varietas lokal. Untuk menanam kedua jenis cabe tersebut, tidaklah memiliki perbedaan. Namun, untuk jika ingin membudidayakan cabe varietas hibrida, kamu harus menggunakan obat-obatan tertentu.

Untuk jenis cabe hibrida, benihnya didatangkan dari Thailand dan Taiwan. Kalau varietas lokal biasanya ditanam di daerah Kudus, Rembang, sampai Sumatera Utara, tepatnya di Tanah Karo.

Kalau kamu baru memulai menanam cabe, lebih baik memilih yang varietas lokal. Varietas lokal lebih mudah perawatannya daripada varietas hibrida. Sekarang juga sudah ada varietas lokal hasil seleksi yang tingkat produktivitasnya jauh lebih baik jika dibandingkan varietas lokal biasa.

Alasan lain memilih varietas lokal adalah cabe lokal itu lebih adaptif dengan kondisi lingkungan tempat cabe tersebut ditanam. Namun, jika dibandingkan dengan varietas hibrida, tingkat produktivitasnya tentu akan kalah.

2. Penyemaian Benih

Seperti halnya menanam pada lahan biasa, menanam cabe di dalam polybag sebaiknya jangan langsung dari benih atau biji. Pertama-tama, kamu harus terlebih dahulu menyemai benih agar menjadi bibit. Penyemaian juga berfungsi untuk menyeleksi benih mana yang tumbuhnya tidak baik dan berpenyakit.

Penyemaian benih ini juga menggunakan polybag berukuran kecil, sekitar 8×9 cm. Selain polybag, kamu juga bisa menggunakan baki atau tray, daun pisang, atau petakan tanah. Dari beberapa cara tersebut, cara yang paling mudah dan praktis adalah menggunakan petakan tanah.

Cara menyemai benih dengan menggunakan petakan tanah adalah, siapkan terlebih dahulu sepetak tanah secukupnya. Setelah itu, campurkan kompos dengan tanah, kemudian aduk sampai rata. Buat tanah segembur mungkin agar nantinya akar tanaman cabe dapat menembus tanah dengan mudah. Setelah itu, buat ketebalan petakan tanah antara 5-10 cm. Kemudian, buat larik yang jarak antar lariknya 10 cm.

Tempat penyemaian telah siap, selanjutnya tanam benih cabe dengan jarak 7,5 cm di dalam larik yang sudah dibuat. Kemudian, siram tempat penyemaian agar tanah menjadi basah, lalu tutup menggunakan abu atau tanah. Dan, tutup tempat penyemaian menggunakan karung goni selama 3-4 hari.

Selama proses penutupan tersebut, pastikan karung goni selalu basah. Nah, setelah 4 hari, bibit akan muncul, bukalah karung goni. Setelah dibuka, sebaiknya tempat penyemaian ditudungi dengan plastik transparan. Gunanya untuk melindungi bibit cabe dari panas matahari dan siraman air hujan secara langsung.

Setelah berumur 3-4 minggu, bibit cabe siap dipindahkan ke dalam polybag yang ukurannya besar. Atau, kamu bisa melihat apakah bibit cabe sudah siap dipindahkan ketika tanaman tersebut sudah memiliki 3-4 helai daun.

3. Penyiapan Media Tanam

Untuk menanam bibit cabe, pilihlah polybag yang ukurannya lebih dari 30 cm. Gunanya, agar media tanah, nantinya cukup kuat untuk menopang tanaman cabe yang rimbun.

Selain polybag, kamu juga bisa menggunakan pot dari bahan semen, tanah liat, keramik, atau plastik. Atau, kamu juga bisa memanfaatkan barang bekas seperti kaleng, toples yang bagian bawahnya sudah dilubangi terlebih dahulu untuk jalan air keluar.

Menanam cabe di dalam polybag membutuhkan media tanam berupa campuran tanah, pupuk kandang, kompos, arang sekam, atau sekam padi. Nah, untuk mendapatkan media tanam yang baik, kamu bisa menggunakan beberapa komposisi campuran dari bahan-bahan yang ada.

Pertama, kamu bisa menggunakan campuran tanah dan kompos yang perbandingannya 2:1. Kedua, bisa juga mencampur tiga macam media, tanah, arang sekam, dan pupuk kandang dengan perbandingan 1:1:1. Atau, yang ketiga, kamu menggunakan campuran tanah dan pupuk kandang yang komposisinya 2:1. Nah, buat kamu yang menggunakan pupuk kandang, sebaiknya pilih pupuk yang sudah matang, jangan lupa juga untuk melihat jenis dan karakteristik pupuk tersebut.

Ketika membuat media tanam, usahakan membuatnya sehalus mungkin dengan cara diayak. Untuk mendapatkan hasil cabe yang baik, tambahkan 3 sendok NPK pada setiap media tanam dalam satu polybag. Campurkan NPK tersebut sampai benar-benar merata ya.

Sebelum memasukkan media tanam, terlebih dahulu lapisi bagian dalam polybag menggunakan sabut kelapa, pecahan gabus atau styrofoam, atau pecahan genteng. Fungsinya, tentu saja untuk mencegah terjadinya genangan air pada akar tanaman cabe.

4. Pemindahan Bibit

Setelah kamu mendapatkan bibit yang baik dan media tanam sudah siap, langkah selanjutnya adalah memindahkan bibit dari tempat penyemaian ke dalam polybag.

Pemindahan bibit sebaiknya dilakukan saat sore hari, ketika matahari tidak terlalu terik. Hal ini ditujukan agar tanaman cabe tidak stres ketika dipindahkan.

Saat pemindahan, usahakan lakukan dengan hati-hati. Jangan sampai terjadi kerusakan terutama pada bagian akar. Buatlah lubang pada polybag dengan kedalaman 5-7 cm.

Jika kamu menggunakan tempat penyemaian berupa polybag atau daun pisang, langsung saja copot polybag atau daun pisang tersebut dan masukkan semua tanah yang ada di tempat penyemaian ke dalam lubang tanam. Tetapi, kalau kamu menyemai benih menggunakan petakan tanah atau tray, pindahkan saja beserta tanah yang menempel pada akar dan masukkan ke lubang tanam.

5. Pemeliharaan dan Perawatan

Setelah bibit berhasil dipindahkan, lakukan perawatan terhadap tanaman cabe secara rutin. Beri pupuk tambahan dengan dosis satu sendok makan NPK untuk setiap polybag tiap bulannya. Jika kamu menginginkan cabe yang organik, gunakanlah pupuk cair, semprotkan saat masa pertumbuhan daun dan buah. Tambahkan juga kompos atau pupuk kandang sebanyak satu kepal saat tanaman akan berbuah.

Untuk penyiraman, lakukanlah minimal 3 hari sekali, jangan sampai kurang. Tapi, ketika matahari sedang terik-teriknya, siram tanaman setiap hari.

Agar tanaman cabe dapat tumbuh dengan baik, perlu dilakukan pengajiran. Pengajiran ini berfungsi untuk menopang tanaman cabe agar dapat berdiri tegak. Lakukan pengajiran ketika tanaman cabe sudah tumbuh sekitar 20 cm. Berikan ajir berupa batang bambu dan ikatkan ke pohon cabe.

Ketika tanaman sudah tumbuh, kurangilah tunas-tunas muda yang tumbuh di ketiak daun, atau istilahnya dirompes. Perompesan ini sebaiknya dilakukan pada hari ke-20 setelah masa tanam. Perompesan biasanya akan dilakukan sebanyak tiga kali sampai terbentuk cabang. Fungsi dari perompesan adalah agar tanaman tidak tumbuh ke samping, karena batang belum terlalu kuat untuk menopangnya.

Ketika tanaman diserang hama dan penyakit, gunakanlah pestisida. tapi ingat, hanya gunakan pestisida jika tanaman terlihat terserang hama atau penyakit saja.

Gunakan pestida jika terlihat hama putih, jika ada jamur, maka gunakan fungisida, ketika daun dimakan ulat, gunakanlah insektisida. Tetapi, jika kamu menginginkan cabe organik, gunakanlah pestisida organik juga.

6. Pemanenan
Cabe siap panen, berwarna merah dengan sedikit warna hijau

bamruno.wordpress.com

Setelah melalui waktu yang cukup panjang, nantinya akan keluar cabe dan siap untuk dipanen. Waktu pemanenan ini berbeda-beda, tergantung varietas cabe dan juga lingkungan tempat menanam cabe.

Pemanenan sebaiknya dilakukan ketika cabe belum sepenuhnya berwarna merah, masih terlihat ada garis hijaunya. Cabe dengan warna seperti itu, sudah masuk bobot yang optimal dan cabe masih dapat tahan 2-3 hari sebelum akhirnya terjual di pasar.

Pemanenam sebaiknya dilakukan saat pagi hari, setelah embun mengering. Hindarilah memanen ketika malam atau siang hari.

Nah, itu dia beberapa langkah yang harus kamu lakukan untuk budidaya cabe, selamat berkebun.

Leave a Reply